Virus Cinta Dan Masalah Hati

On 30/03/2014, in cinta, pandangan, by myilham.com

Bila diselak topik cinta, antara yang sering terngiang-ngiang di telinga adalah kata-kata Ustaz Pahrol ; Apabila tepat dengan apa, siapa dan bagaimana, cinta adalah kuasa ‘luar biasa’ yang sukar ditandingi. Benarlah, ketika anugerah Allah itu diletakkan pada tempatnya yang betul, kesannya sangat hebat untuk kehidupan manusia.

Tetapi apa yang perlu disedari bersama, cinta itu juga punya kesan yang ‘luar biasa’ apabila tidak berada pada tempat sepatutnya. Ia benar-benar berupaya membawa kerosakan dan kebinaan luar biasa ketika tidak tepat tentang apa, siapa dan bagaimana.

Kerosakan dan kebinasaan itulah realiti yang kita sedang hidup di dalamnya. Madah, puisi dan karya masih terus menjadi wasilah dua dunia, namun soal hidayah, ia kekal di tangan Allah Ta’ala.

20059_1219498803325_1104549628_30527545_2115421_n

 

KAMU SAKIT DAN BERPENYAKIT!

“ Saya nak luahkan something kat akak. Boleh jumpa petang ni? ”

Teks yang terpapar di skrin handphone dipandang penuh minat. ‘Anak usrah’nya mahu berjumpa petang ini. Seakan ada sesuatu yang besar mahu dikongsi. Lalu petang itu, di keredupan petang, mereka bertemu. Rupanya, salah seorang ahli usrah terkena ‘penyakit hati’.

“ Saya baca mesej-mesej dia kak. Teruk. Saya tak sangka langsung dia macam tu..”

“ Apa dia tulis? ” Penuh minat naqibah usrah bertanya.

“ Macam-macam  kak. Nak muntah saya baca. Sayang la, abang la, rindu, manja semua ada!” Berapi-api nadanya. Segala perasaan tidak puas hati dihambur semampunya.

“ Astaghfirullahal’azim. Dia dah kena penyakit hati ni. Patutlah liat nak datang usrah!”

Naqibah juga turut berapi.

Di alam kampus, siapa yang terlibat dengan aktiviti dakwah dan menyertai usrah dianggap orang yang bagus. Tapi dalam kalangan mereka itu, siapa yang dikenalpasti atau ‘terkantoi’ punya masalah hati akan segera menjadi tidak bagus.

Mereka dianggap berpenyakit. Penyakit hati namanya. Sifir Islam yang membersihkan yang bathil serta diganti dengan yang haq menjadi pegangan mereka untuk menjustifikasikan hati golongan-golongan yang terjebak dengan cinta ini. Pada mereka, kebathilan telah bertakhta di hati golongan bercinta. Hati mereka telah berpenyakit.

Paling ringan pun akan disebut ‘masalah hati’.

 

HATI YANG BERMASALAH

Di dalam Al-Quran Allah menyebut beberapa perkataan bagi menggambarkan makna ujian. Antaranya adalah perkataan ibtilaa’. Allah Ta’ala menyebut di dalam surah al-Anbiya’ :

21_35

 

Setiap jiwa itu pasti akan merasai saat kematian. Dan Kami akan menguji kamu dengan ( ujian berbentuk ) keburukan dan kebaikan sebagai suatu tapisan, dan kamu sekalian akan kembali kepada Kami.

[ al-Anbiyaa’ : 35 ]

Ujian yang Allah beri, tidak semestinya berbentuk keburukan. Bahkan boleh jadi juga berbentuk kebaikan dan kemuliaan. Keburukan diuji agar manusia bermujahadah meninggalkannya, kebaikan diuji agar manusia tidak ujub dengan kemuliaan dirinya.

Bukanlah suatu yang tidak bagus apabila terlibat dengan aktiviti dakwah alam kampus. Ia boleh dikatakan suatu yang paling bagus, kerana dengan wasilah itu berapa ramai manusia biasa bertukar menjadi luar biasa. Berapa ramai manusia yang tiada kesedaran jiwa bertukar menjadi manusia yang sangat hebat peranan dan sumbangannya.

Tetapi kerana lapangan dakwah itu kebiasaannya menemukan mereka dengan golongan-golongan bercouple ini sebagai mad’u pertama, maka ujian yang bermula ke atas mereka kadangkala tidak disedari oleh mereka sendiri.

Ketika melihat teruknya kawannya yang bercouple, yang tidak menjaga ikhtilat ( batas pergaulan antara jantina ), kadangkala mereka terlupa untuk mengawasi prinsip keimanan mereka sendiri.

Lantas berlakulah apa yang cukup kita bimbangi, iaitu berapi-api menyebut kawannya sebagai ada masalah hati, sedang pada ketika yang sama dia juga ditimpa penyakit hati!

Hati yang bermasalah itu, bukan hanya apabila hawa nafsu mula menguasai sang couple. Bukan hanya apabila kalimah-kalimah sayang, rindu dan sebagainya dari kekasih mula mengambil tempat di hati, sehingga terlupa kalimah-kalimah Allah yang mulia. Bahkan hati yang bermasalah itu juga adalah apabila seorang dai’e mula merasa takjub dengan kehebatan dan keperibadian dirinya sendiri!

Sebahagiannya tersasar begitu jauh, sehingga hampir-hampir dirinya meminjam dialog Iblis saat dihalau dari Syurga : “ Aku lebih baik darinya ( Adam ) kerana Engkau ciptakan aku dari api sedangkan dia hanya diciptakan dari tanah.”

Dosa hati berbentuk syahwat dan mukaddimah zina sangat dibenci oleh Allah. Sehingga dalam Al-Quran, tegahan kepada zina datang dalam bentuk “ jangan kamu hampiri zina ” bukan berbentuk “ jangan berzina ” – menggambarkan bahayanya zina, usahkan berzina, dekati pun jangan. Dan bercouple adalah salah satu pintu ke arah zina.

Tetapi jangan pula kita lupa, dosa hati berbentuk ‘ujub, riya’, takabbur dan sum’ah juga sangat dibenci oleh Allah. Itu juga adalah penyakit hati dan masalah hati.

Bahkan kerana sifat-sifat itulah, Iblis akhirnya menjadi musuh Allah dan musuh manusia hingga hari Kiamat.

 

MENGALAS DAKWAH DENGAN BENCI?

Saya sebutkan kedua-dua sudut pandang di atas, bagi membawa kita meneropong lebih dekat akan kesannya pada realiti yang kita duduki.

Orang yang terlibat dengan pergaulan bebas, couple dan maksiat cinta, mereka perlu ditegur, kerana membiarkan mereka terus dalam keadaan tersebut bukan hanya mengundang binasa pada mereka sahaja, bahkan akan terpalit dengan kita bersama. Lebih daripada itu, menegur kemaksiatan yang berlaku di sekeliling kita merupakan suruhan yang jelas dalam agama dan disebutkan dengan jelas juga di dalam hadith Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Tetapi malangnya, kemaksiatan yang ingin ditegur terlupa untuk dialas dengan cinta. Lalu dakwah itu bersulam benci dan mengundang maksiat kedua pula. Teguran yang disampaikan penuh dengan nada ketidakpuasan hati dan jauh sekali dari kerendahan jiwa yang mahu cuba memahami. Keadaan ini puncanya satu, membenci orang yang ingin ditegur lebih dari membenci maksiat yang ingin ditegur!

Itulah maksiat kedua namanya.

“ Dia berpenyakit! Jadi kita kena hadapi dia dengan cara macam tu!”

Tingkah sebahagian apabila ditegur.

Sebahagian lain lebih ekstrim. Handphone sahabatnya yang ‘disyaki’ bercinta dirampas, dibaca sebebasnya tanpa izin bahkan sahabatnya itu di’brainwash’ pula bersama-sama. Pada mereka, asal mengalir air mata dan sahabat itu mengaku salah, berjayalah ‘dakwah’ mereka!

Sedangkan mengintip privacy orang lain terdapat larangan yang jelas dalam Al-Quran. Namun kerana tidak sedar bahawa hati sendiri ‘berpenyakit’ maka tindak tanduk mereka dibenarkan atas nama agama.

Sesungguhnya dakwah itu tidak dialas dengan kebencian.

Dakwah itu mengikut qudwah. Dan qudwah kita adalah Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Baginda mengalas dakwah dengan cinta. Baginda mengalas dakwah dengan kesabaran.

Baginda mengajar kita dakwah yang mulia, bukan dakwah yang menjadikan kita rasa diri kita lebih mulia..dan orang lain semuanya hina!

 

JATUH CINTA BUKAN ENTENG

Ramai orang beranggapan kawannya yang bercouple itu sengaja bermain cinta, sengaja tidak mahu tinggalkan cinta, sedangkan bukan tidak sampai peringatan kepadanya.

“ Aku peliklah! Kalau dah tahu cinta tu haram..couple tu Allah tak bagi..kenapa buat juga? Bukan tak belajar agama!” Keluh seorang siswi muda.

Pemikiran-pemikiran seperti ini tidak meringankan jiwa dan memaniskan wajahnya, bahkan ia mengusutkan dan membebankan, sehingga dia terlupa bahawa dia sendiri tidak tahu tentang banyak perkara.

Dia terlupa bahawa dia bukan pemberi ujian kepada manusia, apatah lagi pemberi hidayah kepada mereka.

Dia tahu cinta itu ditegah agama, couple itu mengundang binasa, tetapi dia mungkin tidak tahu betapa beratnya kalau hati sudah jatuh cinta!

Jatuh cinta, bukan hal yang enteng, bukan soal yang remeh.

Kita mahu bila kita kata haram, mereka segera tinggalkan.

Bila kita kata haram, mereka segera clash! Berhenti bermain cinta!

Itu gopoh namanya.

Kalau tidak kerana cinta itu hal yang berat, nescaya tidak perlulah kita bersusah payah menulis dan membuat program-program kreatif untuk meneutralkannya. Tidak perlulah kita bersusah payah menarik orang agar faham cara Islam menangani cinta, sebelum dia kenal cinta yang dinyanyikan oleh manusia.

Tetapi kerana soal jatuh cinta dan kebinasaan darinya itu cukup berat dan besar, kita terpaksa membaiki segalanya demi menghadapinya.

Kita terpaksa baiki hati dan sudut pandang kita sendiri, sebelum kita baiki dan perbetulkan sudut pandang orang lain.

Kita terpaksa mujahadah buang segala virus hati dalam diri kita sendiri, sebelum kita boleh cakap kepada mereka bahawa dalam hati mereka itu ada virus hati, ada penyakit hati, ada masalah hati!

Kita terpaksa kembali perbetulkan niat dan cara, sebelum kita berharap seruan dan tegahan kita diterima oleh mereka.

Kita terpaksa kembali bersujud dan merintih di hadapan Allah, menyerahkan segala natijah kepada DIA, tatkala dakwah dan seruan kita itu tidak menampakkan hasil yang indah seperti jangkaan kita.

 

SEGALANYA INDAH..JIKA LILLAH

Tanganilah cinta dalam diri kita dan dalam diri mereka dengan ketulusan niat kerana Allah. Virus hati itu boleh jadi menyerang sesiapa sahaja. Mazmumah yang dicela itu boleh jadi hinggap di jiwa sesiapa sahaja.

Sentiasalah mohon hidayah Allah atas usaha dakwah kita. Moga kejernihan hati kita mengundah hidayah Allah untuk diri mereka juga.

 

Sekian

InsyaAllah, artikel seterusnya saya akan sentuh tentang beberapa formula penting bagaimana memastikan baitul muslim menjadi baitul dakwah..bukan baitul muslim yang akhirnya mengundang rebah.